Dapatkan TestIslamic di SahabatMusleem.blogspot

"Dari Abu Hurairah ra, katanya: Rasulullah saw bersabda: "Sungguh baik keadaan kamu ketika Isa Ibn Mariam turun dalam kalangan kamu, lalu ia memimpin kamu." Salah seorang rawi hadis ini (Ibn Abi Dzi'b) menerangkan dengan katanya: "Lalu memimpin kamu dengan menurut kitab Allah alQuran dan Sunnah Nabi kamu saw." (Muslim)"

05 Julai 2009

Mengapa...

Sebenarnya memang banyak nama yang berlegar dalam fikiran ini semasa proses menamakan blog aku ini. Antaranya ialah Bacalah, Kita Kongsi Sama-sama, Ideaku dan berbagai-bagai lagi... namun akhirnya aku memilih Anak Dagang. "Mengapa Anak Dagang soal anak sulongku...?"

Ya, mengapa Anak Dagang yang kupilih dari jutaan nama yang boleh ku tetapkan sebagai tajuk blogku. Dengan tenang aku menjawab, "Kita sebagai manusia adalah seorang pedagang seumur hidup kita. Sejak lahir kita sudah mula berdagang, berdagang di bumi Allah ini. Sekarang Abah berada di Kuala Lumpur, juga sebagai pedagang, berdagang keluar dari tanah tumpah darah Abah dan nanti apabila Abah sudah pencen, tak kira dimana Abah menetap, abah akan tetap berdagang dibumi Allah sehingga Abah menutup mata. Begitulah hidup ini, tak terkecuali hidup engkau", begitulah jawapan ku kepada soalan anak sulongku.

Sebenarnya aku sendiri tidak tahu jawapan yang aku berikan itu tepat atau tidak... aku menjawab mengikut logik sahaja. Untuk anakku carilah makna disebalik dua perkataan itu... banyak tafsiran dan anggapan yang boleh diberikan untuk dua perkataan itu. Aku merasakan dua perkataan ini cukup menginsafkan diriku. Sesungguhnya hidup ini penuh simbolik. Hanya Allah yang mengetahui apa yang ada di sebaliknya.

Cukup cerita pasal tajuk blog, aku nak menerangkan serba sedikit mengenai hala tuju blog aku ini. Aku suka blog aku ini dikategorikan sebagai blog yang pelbagai, maksudnya semua kisah ada. Ada kisah hidup, politik, sejarah, humor, sedih dan apa-apa sahaja kisah selagi ianya bernama cerita tapi aku tidak akan menulis cerita yang berunsur lucah.
Susah juga nak memulakan berblog ni, kerana sudah teramat lama tidak memerah otak. Aku takut pada permulaannya, maklum semasa sekolah dulu aku pernah dimarahi oleh guru Bahasa Malaysia kerana tidak dapat menyiapkan tugasan karangan yang diberikan. Malu besar aku pada masa tu, bermula dari situ aku menyahut cabaran cikgu tersebut. Sehingga pada peperiksaan akhir tahun karangan aku telah mendapat pujian dari cikgu tersebut.

Aku pernah cuba untuk meneruskan pelajaran dalam jurusan sastera namun dihalang oleh Tuan Pengetua kerana dari Tingkatan Satu hingga Tingkatan Tiga aku sudah mendapat asas perdagangan, lalu aku membawa diri untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang Vokasional. Sebenarnya aku langsung tidak meminati bidang vokasional tetapi aku lagi tidak sanggup untuk meneruskan pelajaran dalam bidang sains atau perdagangan.

Sekarang aku menyesal kerana tidak mengikut kata orang tua, dan akhirnya jadilah apa yang aku jadi sekarang. Untuk anak-anakku berusahalah untuk meningkatkan hasil penulisan kerana ia adalah sebahagian dari cabang kerjaya. Abah akan sentiasa memberikan sokongan untuk kejayaan anak-anak abah.

Moral dari kisah di atas, manis jangan terus ditelan... pahit jangan terus dibuang, seperti bait-bait kata dalam lagu Kamariah Nor dan seterusnya diberi nafas baru oleh Allahyarham Sudirman iaitu Anak Dagang.

Sekian untuk kali ini...kita jumpa lagi di lain ketika. Dengan menulis entri ini maka terisilah masa bertugas aku dengan perkara yang berfaedah. (Mungkin semua orang hairan mengapa semasa bertugas aku dapat menyiapkan dua entri, semuanya akan aku ceritakan dalam entri yang akan datang...Insya Allah....tungguuuuuuuuu.........)

8 ulasan:

Fadh berkata...

adakalanya kita tiba di persimpangan yang memaksa kita memilih untuk ke kiri ke kanan atau ke hadapan...kita ada pilihan dan kita telah pun memilih...cuma selalunya pilihan kita itu tidak sebagaimana yang kita hajati.

dandon berkata...

Fadh,
walau apapun kita wajib bersyukur dgn apa yg diberi... itulah sebabnya mulut ni tak abis-abis mengomelkan anak2 supaya tidak menyesal dikemudian hari seperti abahnya ni...

b.tan berkata...

salam.....
hidup ini memang satu perdagangan, tapi perdagangan kita nanti apakah akan diterima oleh Allah, itu yang penting. sama-samalah kita mengikhlaskan perdagangan kita dan sama-samalah kita rajin berdagang ke arah kebaikan.
sekian. wassalam

mazru(9m2mzr) berkata...

tumpang lalu weh....org kampong numpang lalu jer..

dandon berkata...

mazru.... lalu la weh x de salohnye

Cikgu Jang .. berkata...

salam ziarah...
Dagang takpe, jangan aok jadi dagang pak malau dah le....hehehe

mus berkata...

Assalammualaikum wbt.. Saudara,
Tidakku tahu di mana harusku mulakan.. laman blog 'Anak Dagang' kutemui secara tidak sengaja semasa membaca beberapa blog yang menjadi rutin di masa lapangku...
Pada awal membacanya.. perasaan ini tersentuh dengan catatan saudara mengenai perjalanan hidup saudara yang pada pendapat saya menarik untuk dikongsi bersama..
Sememangnya Anak Dagang mempunyai seribu pengertian yang tersurat dan tersirat.. ianya terlalu rumit untuk diterangkan... hanya yang pernah melaluinya saja memahami maksudnya.. bak kata pepatah 'hanya jauhari yang mengenal manikam..'. Buat saudara, teruskan berdagang di bumi tuhan ini.. semoga dengan limpah rahmatNya saudara beroleh kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan akhirat.. Saya menunggu cerita terbaru saudara untuk dikongsi bersama... Wasalam.

mus berkata...

salam..
saya masih menunggu cerita terbaru daripada saudara... mungkin di ketika ini saudara begitu sibuk dengan pelabagai perkara.. begitulah dinamakan anak dagang.. adakalanya dagangan kita hari ini penuh dengan keberkatan dan hasilnya melimpah ruah.. rezeki yang diterima walaupun sedikit tetapi cukup untuk sekeluarga... dan adakalanya.. dagangan kita sehari suntuk tidak menjanjikan apa-apa...